FOTO-foto: Suaka Alam Pulau Dua, Banten Lama

This slideshow requires JavaScript.


… lewat tol Jakarta-Merak, keluar di exit Banten Lama … well, jalannya cukup jauh dan harus tanya ke arah Banten Lama yang benar
… setelah memasuki jalan yang lurus menuju ke Banten Lama (Mesjid Agung dll, Benteng Belanda, dan vihara Banten), perhatikan 2 hal: sebelum kali besar ada belokan ke kanan menuju ke Sawah Luhur
… gw kutipin dari blog orang laen, untuk penjelasan yang lebe rinci soal jalannya:
Jarak ke Pulau Dua tidak terlalu jauh. Hanya sekitar 20km-an dan dapat dicapai dalam waktu sepeminuman teh (tapi 5 gelas yang dilakukan dengan diseruput) dari Kota Serang, terima kasih 212. Jalan masuk ke lokasi berada di jalan kabupaten yang menghubungkan jalan raya Serang-Banten Lama dengan Kecamatan Pontang. Banyak terdapat bangunan sarang burung walet yang volumenya mengalahkan rumah-rumah sederhana penduduk sekitarnya. Pemiliknya sebagian besar bukan orang sana.

Pulau ini terletak di Teluk Banten, berada di sebelah utara Kota Serang atau sebelah Tenggara kawasan Banten Lama. Dulu pulau ini terpisah dari Pulau Jawa dengan selat selebar 500m. Kalau ombak sedang surut, pulau ini menyatu dengan daratan Jawa. Lama-kelamaan, karena adanya pendangkalan Sungai Cibanten, batas antarpulau ini menjadi tidak jelas. Apalagi sekarang, endapan lumpur itu dijadikan tambak oleh penduduk sekitar. Menyatunya kedua pulau ini bukanlah hal yang unik di dunia geologi, dan biasa disebut sebagai pembentukan tombolo. Lazimnya tombolo muncul bila jarak selat lebih kecil dari lebar pulau, kedalaman laut relatif dangkal, adanya arus satu arah atau adanya sumber sedimentasi.

Secara administratif Pulau Dua termasuk Desa Sawah Luhur, Kecamatan Kasemen, Kabupaten Serang, Provinsi Banten, dengan letak geografisnya 106°-21’ BT dan 6°01 LS. Curah hujan rata-rata 1500-2000 mm per tahun yang terbasah. Januari dan Agustus merupakan bulan terkering dengan temperatur rata-rata 26°C. Ketinggian pulau antara 0-10 m dpl. Tanah bagian barat pulau agak kering sedangkan timur umumnya rendah dan berawa. Tanah dengan kandungan pasir yang tinggi tidak mampu menahan air hujan sehingga tanah di pulau ini umumnya kering. Sumber air tawar tidak ada. Air rawa berasal dari laut yang menggenang ketika pasang.

Pulau ini merupakan cagar alam yang dikelola oleh Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) (bukan) Provinsi Banten? Entah mengapa di pos jaga yang berada di tengah pulau tersebut masih tertulis Provinsi Jawa Barat. Saking kurangnya perhatian Pemerintah Provinsi Banten? Belakangan baru saya tahu bahwa kendati Banten sudah menjadi provinsi sendiri, gaji bulanan jagawana di pulau ini ternyata masih dibayar oleh BKSDA Provinsi Jawa Barat.

Pulau Dua memiliki lebih dari 85 jenis tumbuhan yang tumbuh, tetapi yang umum dan yang mendominasi jenis api-api (Avicennia marina), bakau (Rhizopora apiculata), dan Diospyros maritime di timur dan sedikit bakau. Bahkan pada garis pantai timur menghadap utara dijumpai formasi tumbuhan api-api yang muda, kemungkinan pengaruh perluasan pulau. Pada pantai timur di tempat terbuka kumpulan beluntas (Pluchea indica less) dan beberapa semak kecil lainnya. Lebih ke arah laut, rumput tembaga/gelang laut (Sesuvium portulacastrum L), dan rerumputan berdaun tajam yang sempat melukai beberapa teman, serta rumput angin (Spinifex littoreus Merr).
Makin ke dalam pulau pada rawa-rawa didominasi api-api diselingi bakau (Rhizophora apiculata) dan Sonnerata sp., Ki duduk, ki getah dan waru laut (Hibiscus tiliaceus L.). Sementara di sebelah utara, tanahnya berpasir dan kering serta lebih tinggi. Tumbuhan yang dapat dijumpai Ki ribut, Ki hoy, tulang ayam, kekapasan serta sawo kecik (Manilkara kauki Dub). Tebing pantai dihiasi dengan dadap (Erythrina veriegata L), waru laut, dan kepuh (Sterculia foetida).

Jumlah burung di pulau ini lebih dari 14 ribu ekor dari 108 jenis dengan jumlah yang migran sekitar 29 jenis. Para migran yang diduga dari Australia, Jepang, atau Hong Kong itu hanya sekadar cari makan, dalam penerbangannya yang cukup jauh itu untuk menghindari musim dingin. Datang kurus, kalau sudah gemuk pergi lagi. Hanya burung lokal yang bertelur dan berkembang biak di situ.

Pulau ini dijaga oleh seorang jagawana, Pak Madsahi namanya. Seorang yang sangat sederhana namun penuh pengabdian. Bayangkan ia sudah mengabdi di pulau ini sejak tahun 1979 dengan fasilitas seadanya. Untuk membuat menara pandang pun, ia harus membuatnya sendiri. Oh ya bapak ini pernah mendapatkan penghargaan kalpataru pada tahun 1983 untuk kategori pengabdi lingkungan dan tahun itu juga diangkat menjadi PNS. Tahun 1995 ia mendapat penghargaan Satya Lencana untuk pengabdi lingkungan dan tahun 1998 Pemerintah Provinsi Jawa Barat membiayai keberangkatannya ibadah haji.

Tanah bekas galian tambak disusun menjadi semacam pamatang yang bisa dilalui oleh sepeda motor atau sepeda saja. Bayangkan perjalanan menuju sebuah pulau dengan menggunakan sepeda tanpa menggunakan perahu hehe…. Mengasyikan. Kami sempat tersesat di tengah-tengah tambak. Bos Dono sempat jatuh ketika memanggul sepedanya meniti dua bilah bambu. Sepedanya menjadi prioritas pertama untuk diselamatkan. Tapi apa daya kakinya kecebur juga. Biar badan atau kaki kecebur, sing penting pitnya selamet. Nah disini baru ketahuan ia membawa tiga sepatu. Pertama yang ia pakai berwarna coklat. Kedua, setelah kecebur ia memakai sepatu abu-abu, warna lumpur. Ketiga, setelah dicuci sepatunya berwarna hitam, basah hehe….

Oleh karena stamina yang belum terkuras, orang-orang saling berfoto. Kebetulan teman-teman banyak yang membawa kamera apalagi kamera-HP. Bahkan Om Iyan berniat dengan membawa peralatan lengkap se-backpack, termasuk tripodnya yang sangat berguna.
Kami berfoto-foto di pematang, di pinggir pantai, di pos jaga Pak Madsahi, di tengah-tengah hutan bakau, di atas menara pandang. Pemandangan yang sangat spektakuler karena kondisi pantai yang masih perawan, belum tersentuh tangan-tangan jahil manusia. Banyak kegiatan yang dilakukan teman-teman sewaktu sebagian dari kami mengobrol dengan Pak Madsahi. Om Iyan sibuk memfoto teman-teman di pantai dan dirinya sendiri, katanya sih untuk banner blognya si biru primer.
Kami juga sempat berfoto dengan bergelantungan pada akar-akar nafas pohon bakau di tengah-tengah hutan bakau. Tempatnya sepi. Hanya burung-burung saja yang ada di situ. Mungkin dan sangat mungkin juga makhluk gaib. Tapi karena kami berombongan, suasana tidak terasa menyeramkan. Janganlah ke sana sendirian.
Teman-teman penasaran ingin melihat situasi pulau dari menara pandang (darurat) buatan Pak Madsahi. Katanya sih ingin melihat burung-burung yang sedang bertelur maupun terbang ke sana ke mari. Namun, ada juga yang tidak ikut naik. Alasannya macam-macam, karena sudah pernah lihat burung lah, ada yang bilang sudah punya burung lah, padahal ada juga yang takut ketinggian hehe…..
trims bwat infonya, ya, tentang kondisi Pulau Dua

About kulinerkhasjalan2

ini saya, bersama kawan-kawan, bergabung dalam petualangan meraih aktualisasi diri melalui kebersamaan jalan-jalan dan cicipan kulineran, that's it
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s